Wednesday, May 26, 2010

FRAGMEN 33: DETIK DEBAR


FRAGMEN 33
DETIK DEBAR

“HI! Syasya! You kat mana sekarang?”
Fariz menoleh secara sembunyi-sembunyi. Melihat Faryna menegur seorang gadis yang sedang minum bersama seorang teman lelaki di meja belakangnya. Nampaknya Faryna tidak menyedari akan kehadirannya di restoran ini.

Fariz tidak dapat menangkap perbualan mereka. Namun, dia dapat mengagak Syasya adalah kenalan Faryna yang lama tidak bertemu. Fariz menghela nafas lega apabila Faryna melangkah meninggalkan restoran itu tanpa menyedari akan kehadirannya.

“Do you see that?” kata Jennifer seraya menuding ke arah peti televisyen yang tergantung dari siling di atas kaunter restoran itu. Menyedarkan Fariz daripada mengelamun mengingatkan peristiwa lalu di antara dirinya bersama gadis itu.
“Itu KLIA… kenapa?” kata Fariz.

KLIA, Sepang, Selangor

DUA buah jet MiG29N milik TUDM merentas membelah langit. Membingitkan suasana sekitar. Menenggelamkan bunyi sebuah helicopter Blackhawk UH-60 yang berligar-ligar di angkasa KLIA di ketinggian yang lebih rendah.

Di lapangan terbang, beberapa buah trak tentera sudah tersusun berhampiran dengan landasan mendarat. Berpuluh-puluh anggota tentera sedang berlari-lari ke arah kiri dan kanan landasan lalu bersiap siaga. Di kala itu, landasan berlepas ditutup. Tiada sebuah pun kapalterbang dibenarkan berlepas untuk tempoh ini. Persiapan sedang dilakukan dengan tersusun. Tanda semua mereka yang terlibat sudah menjalani raptai keselamatan yang cukup rapi.

Di menara kawalan, beberapa orang pegawai tinggi polis, tentera dan pasukan keselamatan yang lain sedang memerhati. Di antaranya ialah Tuan Aziz Tuan Ghani, Pengarah BISIK. Masing-masing berwajah serius. Tanda mereka kesemua sedang bersedia menghadapi sesuatu yang amat penting. Penting kerana kesilapan atau kekurangan yang terserlah akan menjejaskan imej negara tercinta.

“Itu dia…” kata Tuan Aziz seraya memfokus teropongnya ke angkasa. Mereka yang lain pun mengangkat teropong masing-masing lalu memerhati ke horizon dengan tekun. Kelihatan kelipan-kelipan lampu dari sebuah kapalterbang Boeing 747. Dalam beberapa saat sahaja, muncung kapalterbang putih dan bergaris biru muda itu semakin jelas kelihatan. Itulah dia Air Force One, kapalterbang yang dinaiki John Martinez Presiden Amerika.

Kota Damansara, Selangor

DI RUANG makan sebuah apartment, Ali dan Moussa sedang asyik menonton siaran langsung ketibaan Presiden Amerika untuk lawatan bekerjanya di Malaysia. Mata mereka seolah-olah tidak berkelip-kelip menatap skrin. Melihat John Martinez tersengih dan bersalaman dengan PM dan para menteri kabinetnya. Melihat puluhan para wartawan dan jurukamera berhimpit-himpit untuk merakam peristiwa yang bersejarah ini. Melihat orang ramai bersorakan dan melambai tangan masing-masing ke arah pemimpin dunia itu.

“Itu… bapa syaitan!” kata Ali seraya mendengus.
“Ya, bapa syaitan!” sahut Moussa mengiyakan.

Sejak mendapat latihan ala komando di Palestin, Moussa semakin kering hatinya. Dia sudah mengenepikan sejarah hitam kehilangan isteri dan anak-anaknya. Apa yang dilihat hanyalah perjuangan. Jihad menentang kejahatan. Dan kejahatan berpunca daripada Amerika. Paksinya adalah manusia Zionis! Ali lah yang melatih dirinya agar mempunyai pandangan sebegitu.

Mereka berdua melihat kereta yang membawa Presiden Amerika yang dikenali sebagai Cardillac One meluncur laju meninggalkan lapangan terbang dengan diikuti konvoinya.
“Ali…” seru Moussa perlahan tanpa memandang rakannya itu.
“Hmm…”
“Bila aku boleh bertemu dengan Jennifer Miles?”
Ali tidak menyahut.

“Ali!”
Ali tetap membisu.
“Sampai bila mesti aku tunggu?” bentak Moussa sambil menumbuk meja makan.
Wajah Moussa memerah menahan amarah. Tetapi bibir Ali hanya berkerinyut sedikit. Seolah-olah tidak tergugat langsung dengan bentakan Moussa.
“Sabarlah, sahabat…”
“Sabar? Sampai bila aku hendak bersabar? Sekarang pun aku sudah bersedia untuk bertemunya! Aku sudah tak boleh tunggu untuk mematahkan leher perempuan itu!”
“Aku boleh tunjukkan pada kau di mana dia berada. Tapi ada satu syarat.”
“Syarat apa, Ali? Aku sanggup penuhi asalkan aku dapat cekik leher Jeniffer Miles!”
“Itu…” kata Ali seraya menuding ke arah skrin TV yang memaparkan imej kenderaan Presiden Amerika yang meluncur laju di lebihraya.

Moussa menoleh ke arah Ali. Menanti kata-kata seterusnya.
“Bunuh bapa syaitan itu dahulu sebelum aku bawa kau temui Jeniffer Miles!”

Mata Moussa terbuntang mendengar kata-kata rakannya itu.


Bersambung di minggu mendatang, insya-ALLAH

3 comments:

azmietaha May 26, 2010 at 9:04 PM  

ARAK & JUDI= BAPA SYAITAN?

-maaf jika salah mentafsir!

akimsensei May 27, 2010 at 12:10 AM  

bapa syaitan = john martinez.. berat tugas tu, tapi rasanya ni trik ali je nak peralatkan moussa.. ali pun entah tau ke x kat mana jennifer miles tu.. huhu..

eyman hykal May 27, 2010 at 7:49 PM  

Mie... Pada aku, Arak & Judi bapa maksiat.

Akim... Sebenarnya, Jennifer yang tau di mana Ali & Moussa. ;)

  © Blogger template 'Isfahan' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP