Sunday, September 26, 2010

FRAGMEN 41


Foto: 4bp.blogspot

FRAGMEN 41

DETIK DEBAR

Klang Valley Hotel, Kuala Lumpur

JENNIFER berbaring melintang di katilnya. Menyebabkan bahagian kaki dan kepalanya terjuntai. Seketika kemudian dia menelentang menatap siling biliknya. Perasaannya bosan. Rancangan di TV tidak menarik hatinya. Lantas TV ditutup sahaja. Dia memandang pula lampu dinding di atas TV. Lampu tembaga yang bermotifkan daun papaya kelihatan menarik. Cahaya yang menembusi celah-celah motif daun itu menghasilkan corak bebunga di dinding.

Jennifer ingin membuat satu permainan bagi menghilangkan bosan sementara menanti ketibaan Fariz. Lalu dia meraba kepala katil. Dia memetik suis di hujung kepalanya. Lampu dinding pun terpadam. Corak-corak di dinding sudah hilang. Dia membuka semula lampu kembali. Corak-corak putih dan kelabu yang cantik terdampar kembali ke dinding. Jennifer membuka dan menutup semula suis lampu beberapa kali. Klik-klak-klik-klak. Dan corak-corak itu muncul dan menghilang dalam sekelip mata. Lama-lama Jennifer bosan kembali.

Kini dia berkalih dan meniarap. Memejamkan mata. Telinganya hanya mendengar deru halus alat penghawa dingin. Dan bunyi siren ambulan di lebuhraya yang menyelinap dan singgah ke telinganya. Jennifer menggeliat pula. Lalu tangannya tergapai dan tersentuh laci di meja sisi katilnya. Matanya terbuka. Kemudian terkelip-kelip. Dia teringat sesuatu. Dalam keadaan meniarap tangannya menyentuh laci lalu membukanya. Jejarinya terus teraba-raba mencari isi laci itu. Tetapi apa yang dicarinya tidak ditemuinya.

Lantas dia bangun. Laci itu ditarik luas-luas. Barulah dia nampak apa yang diingininya ~ senaskhah tafsir al-Quran oleh Yusuf Ali. Kitab suci itu diambil lalu dibeleknya. Sesuatu terlintas di hatinya. Jennifer menarik bantal dan disandarkan ke kepala katil. Dan dia duduk berlunjur lalu membuka kitab tafsir itu selembar demi selembar halamannya. Perasaan bosannya mula menghilang kerana dia mula berminat untuk mencari sesuatu jawapan di dalamnya.

SETELAH lima belas minit, Fariz menghubungi Jennifer memaklumkan yang dia sudah pun menanti di lobi. Konon-kononnya dia baru sampai ke hotel. Padahal, dia baru turun daripada bilik 2022. Namun, Jennifer tidak turun-turun ke bawah. Setelah jenuh menanti, Fariz menelefon sekali lagi.

“Rizal…” panggil Jennifer menggunakan nama samaran Fariz. “Silalah naik ke bilik. Saya menanti. Ada sesuatu yang saya hendak tanyakan kepada awak.”
Perlahan-lahan, Fariz menapak ke tingkat dua. Bilik 2021 tidak bertutup rapat. Hanya disendal dengan ensel. Perlahan-lahan, Fariz mengetuk. Tiada jawapan. Yang kelihatan hanya cahaya suram. Dengan ucapan bismillah dan beristighfar, Fariz menguak daun pintu luas-luas lalu melangkah ke dalam.

Di bawah cahaya lampu sudut, kelihatan Jennifer duduk menekur sambil membaca. Apabila diamati, Fariz dapati Jennifer sedang menatap al-Quranul Karim. Fariz melabuhkan punggungnya di kerusi yang ada di pinggir katil. Dilakukan perlahan-lahan kerana tidak mahu mengganggu tumpuan bacaan gadis itu.

“Saya tak jumpa cerita azan di dalam kitab ini…” kata Jennifer perlahan tanpa mengangkat kepalanya memandang Fariz.
Soalan itu membuatkan Fariz terkedu. Mengapa soalan itu dikemukakan gadis itu? Namun, dia perlu menjawab. Jika tidak, tentu persoalan itu akan tertinggal tanpa jawapan, walaupun dia bukan orang yang selayaknya menjawab soalan itu. Dia bukannya orang yang berkelulusan dalam ilmu wahyu. Namun, dia perlu meyakinkan Jennifer. Sekurang-kurangnya buat masa ini. Dia tidak mahu Jennifer mempunyai sangkaan tidak baik terhadap kitab suci agamanya.

“Saya pernah terbaca satu atau dua ayat di dalam al-Quran yang menyebut azan sebagai cara menyeru orang-orang Islam mengerjakan sembahyang. Sepengetahuan saya, tidak ada keterangan yang mendalam mengenai sejarah azan itu sendiri di dalam al-Quran,” jawab Fariz.
“Bukankah al-Quran dikatakan sebagai kitab yang sempurna? Mengapa tiada menceritakan sesuatu yang penting seperti azan?” tanya Jennifer pula.

Fariz tenggelam punca. Sesungguhnya dia tidak berani menjawab persoalan ini. Jennifer bertanya mengenai sesuatu yang dia sendiri belum pasti akan jawapannya. Dia tidak mahu memandai-mandai. Tersilap bercakap mengenai sesuatu yang tidak diketahuinya itu akan mengundang masalah jika apa yang diperkatakannya itu tidak betul. Nanti berdosa jadinya. Dia mengeluh dalam, lalu menjawab perlahan…

“Maafkan saya kerana tidak berani menjawab. Saya tidak begitu tahu mengenai al-Quran itu sendiri. Dan saya tak berani berkata sesuatu yang tidak benar mengenai agama saya. Bagaimana pun, saya akan cari jawapan dan esok, saya akan dapatkan jawapan kepada persoalan awak.”

“Ha, ha, ha,” Jennifer tertawa kuat. Mengekek-ngekek. Kelakuannya mengkagetkan Fariz. Mengubah wajahnya yang suram kerana kecewa tidak dapat menjawab soalan Jennifer kepada wajah yang penuh tanda tanya. Baru seketika tadi, Jennifer kelihatan begitu serius. Tiba-tiba dia tertawa separuh histeris. Ini yang menghairankan Fariz.

“Al-Quran adalah buku mengenai arahan, pengkisahan dan panduan. Ia bukannya manual. Kerana itu, di dalam al-Quran, hal azan hanyalah kenyataan mengenai fungsinya. Tidak lebih daripada itu. Begitu juga dengan solat. Di dalam kitab umat Islam ini, peraturan solat sendiri tidak dinyatakan secara khusus. Yang ada hanyalah perintah bersembahyang. Tetapi, perincian solat seperti berapa rakaat, cara takbir dan sujud disampaikan sendiri oleh Nabi Muhammad melalui hadisnya,” kata Jennifer kemudiannya.

Hati Fariz tersentap. Malu rasanya bukan kepalang kerana gadis itu tahu apa yang seharusnya dia tidak tahu secara mendalam mengenai agamanya. Wajahnya terasa sebar. Mujurlah, cahaya yang suram di bilik itu tidak mempamerkan pipinya yang memerah menahan malu.

“Maafkan saya, Rizal. Saya bukannya hendak memalukan awak. Saya banyak membaca mengenai agamamu. Saya ada ramai kawan-kawan yang beragama Islam. Malah, saya mengenali Sheikh Fakhiri, salah seorang imam agung Palestin sebelum beliau mati disembelih Mossad Israel.

Awak jangan berasa malu. Ramai orang yang mengaku menganut sesebuah agama tidak tahu isi kitab agamanya. Seperti saya sendiri… walaupun mengaku beragama Kristian, tetapi saya tidak tahu sangat mengenai kitab itu. Seharusnya, saya lebih tahu mengenai injil daripada al-Quran!”

Bersambung, insya-ALLAH...

4 comments:

akimsensei October 6, 2010 at 6:36 PM  

Sentap Fariz kena terjah dengan Jennifer.. En.Norden, si Jennifer Miles tu buka Tafsir Al-Quran kan, bukan Al-Quran kan?

eyman hykal October 7, 2010 at 6:53 PM  

Akim... ya, tafsir al-Quran berbahasa Inggeris oleh Yusuf Ali. Terima kasih kerana nampak hal-hal teknikal begini. :)

kudabesi October 9, 2010 at 2:31 AM  

good one..

kalau saya jennifer tanya pun mmg tak berjawab la

eyman hykal October 10, 2010 at 4:58 AM  

Betul, tu Kudabesi. Bab ini paling sukar buat saya. Sebenarnya ada lagi dialog yang akan saya garap lagi agar mantap. :)

  © Blogger template 'Isfahan' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP