Sunday, January 3, 2010

FRAGMEN 24: DETIK DEBAR


Foto: my-rummy
FRAGMEN 24
DETIK DEBAR


Bandar Kelang, Selangor

TEKSI yang membawa Jennifer Miles sudah menjauh. Namun, Pali juga cekap memandu Kancilnya. Kereta yang kecil itu mudah sahaja menyelit di tengah-tengah lorong dan memotong kenderaan lain. Sekejap sahaja, kereta ini dapat mendekati teksi yang membawa Jennifer di kawasan yang trafiknya sesak.

“Abang Amrizal ni, kerja kat mana?” tanya Pali dengan senyuman yang tak lekang di bibirnya.
Fariz jadi serba-salah ditanya soalan itu. Sepulangnya ke Malaysia, dia belum lagi menerima apa-apa tugas penyamaran. Oleh itu, Fariz belum terfikir lagi untuk membayangkan identiti baru kecuali nama Amrizal yang terlintas di fikirannya sebentar tadi.

“Saya agak-agaklah... abang ni polis, kan? Mungkin dari Cawangan Khas, kot?” teka Pali lalu tergelak-gelak.
Sambil tertawa, dia terjeling ke arah Fariz. Bimbang juga kalau-kalau gurauannya itu membuatkan Fariz berasa hati. Fariz tahu. Tetapi dia buat-buat selamba sambil memikir-mikir apakah jawapan yang perlu dia sampaikan kepada wartawan muda ini.

“Kalau abang tak mahu bagi tahu, tak mengapalah. Saya tak kisah. Tapi, kalau abang bagi tahu saya apa kerja abang, tak mungkin saya akan hebahkan. Nak buat apa? Saya ni wartawan. Kami ada etika.”
Dalam berceloteh, sempat juga Pali melakarkan peribadinya. Dalam pada dia mendesak, Pali menzahirkan sikap ketidakapaannya. Sempat juga dia memperkatakan mengenai prinsipnya sebagai seorang wartawan. Fariz membaca dan menelah lelaki yang berada di sebelahnya ini. Akhirnya, Fariz tersenyum.

“Sebenarnya abang ni bukannya anggota polis. Jauh sekali menganggotai Cawangan Khas. Abang cuma informer aje.”
“Oh, lagu tu. Fahamlah saya.”
Kini kenderaan mereka menyeberangi Jambatan Kota. Sebentar lagi, mereka akan sampai di kawasan Bandar Baru Klang yang begitu sesak kerana binaan jejambatnya yang masih tidak siap-siap itu.

“Sebenarnya, saya nak bagi tau... tapi saya nak minta maaf dulu...”
Kata-kata Pali itu membuatkan Fariz tertanya-tanya. Apa pula kisah yang akan disampaikan Pali kali ini.
“Cakaplah, Pali,” ujar Fariz dengan tenang.
“Saya minta maaf sebab saya tak boleh ikut teksi mat salih tu walau ke mana ia pergi!”

Ketenangan Fariz melayang. Pandangan mereka bertembung. Masing-masing terkelip-kelip. Fariz terkelip-kelip kerana akalnya sedang berlari memikirkan bagaimana dia hendak mengekori Jennifer Miles tanpa bantuan Pali sekurang-kurang buat ketika ini. Pali pula terkelip-kelip kerana khuatir dimarahi. Sambil meneguk liur, Pali menyambung, “Sebabnya, saya kena balik ke pejabat untuk siapkan berita. Sekarang dah lebih pukul 5.00 petang. Berita saya ni kena sampai pada penyunting. Kalau saya lewat, nanti editor akan bambu saya. Penyunting pun akan tumpang semangkuk meleteri saya.”

Fariz tahu dia bakal kehilangan Jennifer. Ini memang tidak disukainya. Tugasannya gagal di hari pertama! Dia teringat akan kata-kata pujian Tuan Aziz sebaik sahaja tamat latihan di Thailand semalam. Kononnya, dia antara ejen yang tercekap pernah menganggotai BISIK. Kehilangan subjek akan menjejaskan reputasinya. Apa yang perlu dia lakukan?

‘Kalau tak dapat cara baik... terpaksalah aku buat cara kasar!’ kata hatinya.
Fariz menjeling ke arah Pali. Kasihan pula kalau dia berubah watak menjadi bengis dan mengugut Pali agar membawanya terus mengekori Jennifer. Wartawan ini menampakkan peribadi yang mulia. Sanggup menolong orang. Tidak sampai hati pula dia hendak mengapa-apakan Pali. Namun, Fariz tiada pilihan. Lalu dia mengeluh dalam-dalam. Mencari rasa amarah di dalam dirinya agar dapat dizahirkan sebagai watak yang digeruni. Tiba-tiba fonselnya bergetar.

“Fariz... kau kat mana?” kedengaran suara Normala di hujung talian.
“Saya sedang...”
“Tak payahlah kejar teksi Jennifer tu. Datang aje kat Klang Valley Hotel ni...”
“Ada apa kat hotel tu?” tanya Fariz ingin tahu.
“Jennifer menginap kat sinilah,” jawab Normala selamba.
“Mana akak tau?”

“Drebar teksi tu orang kita!”
Bersambung di minggu hadapan, insya-ALLAH.

6 comments:

akimsensei January 3, 2010 at 11:55 PM  

kak mala selalu jadi penyelamat bila fariz dalam kebuntuan.. haha..

Anonymous January 4, 2010 at 1:06 AM  

Salam..
Kalu Akiem nak tau, itulah kekuatan orang pompuan..
Alhamdulillah....

MK January 4, 2010 at 5:24 AM  

rupanya Pali pun ejen BISIK!

CikLie January 4, 2010 at 5:32 AM  

rasanya bukan pali ejen bisik.. tapi pemandu teksi yg membawa jennifer miles adalah ejen bisik..

selamat tahun baru eyman.. harap2nya tahun ini dapat membeli MM2 di pasaran. insya'allah..

MK January 4, 2010 at 7:39 AM  

pndpt Ciklie betul juga.

eyman hykal January 4, 2010 at 5:30 PM  

akimsensei...
Sebenarnya, saya sendiri suka dengan watak Kak Mala.

Anonymous...
Betul terutamanya jika wanita itu lebih berusia drp lelaki itu. Sisterly & motherly.

CikLie & MK...
Pali ialah wartawan. Dan saya juga sdg berusaha agar MM2 berada di pasaran pada tahun ini.

  © Blogger template 'Isfahan' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP