Monday, August 30, 2010

FRAGMEN 39


Foto:travalo.com

FRAGMEN 39:
DETIK DEBAR

Klang Valley Hotel, Kuala Lumpur

SETELAH membiarkan Jennifer naik ke bilik 2021, Fariz memasuki bilik 2023 sepuluh minit kemudian kerana tidak mahu gadis itu sedar yang dia sebenarnya mengintip dari bilik sebelah. Bunyi pintu terbuka membuatkan Normala menoleh ke arahnya.

“Ada maklumat mengenai penyerang Jennifer, tu?” tanya Fariz merujuk kepada Moussa yang mencekik Jennifer di pekarangan masjid Sultan Zainal Abidin di Putrajaya selepas maghrib tadi.
“Belum. Tak tau kenapa BISIK lambat sangat beri maklumat. Padahal, Putrajaya tu kawasan kita,” jawab Normala yang sedang menekur ke skrin melihat pergerakan Jennifer di biliknya.

Fariz hanya tersenyum tawar bila mendengar jawapan itu kerana rimas menanti. Akibat keletihan, Fariz terus merebahkan dirinya di katil dengan kakinya terjuntai ke lantai. Sambil itu, fikirannya tertanya-tanya daripada manakah datang lelaki itu.

“Wei, kalau nak tidur, balik aje ke rumah kau,” tegur Normala.

Fariz tidak peduli. Fikirannya masih menayangkan wajah lelaki yang mencekik Jennifer. Meskipun gadis itu mengatakan yang lelaki itu berbangsa Palestin, namun Fariz tidak pasti kerana dia tidak dapat membezakan negara asal seseorang Arab berdasarkan struktur wajahnya. Barangkali telahan Jennifer itu betul kerana dia sudah lama berada di bumi Palestin.

Matanya terasa berat, langsung terkatup. Dia terniat hendak melelapkan mata barang seketika. Angin daripada alat penghawa dingin yang berhembus perlahan terasa begitu melenakan.

“Fariz! Tengok ni,” ajak Normala.
Fariz bingkas bangun dan memandang skrin. Menatap imej Jennifer yang masih belum tidur lagi tetapi sedang mendail seseorang di fonselnya.

“Dia telefon siapa malam, malam buta ni?” bisik Fariz.
“Mungkin ke Amerika, sebab di sana masih siang, kan?” jawab Normala.
Fariz dan Normala saling pandang memandang bila fonselnya pula yang berbunyi.

“Helo…” sapa Fariz.
“Rizal… awak di mana?” tanya Jennifer.
“Saya belum tiba di rumah,” Fariz berbohong. Kononnya dia sedang memandu pulang.
“Saya tak boleh tidur,” Jennifer berbisik. “Boleh temankan saya?”
“Hmm… Beri saya 15 minit, saya akan sampai ke hotel,” jawab Fariz sebelum mencampak fonselnya ke atas tilam.

“Jennifer telefon? Apa yang dia hendak?” tanya Normala seraya menoleh.
“Dia nak jumpa,” jawab Fariz lalu menguap.
“Hei!” pekik Normala bila melihat Fariz melompat ke atas tilam. “Orang nak jumpa, tu. Pergilah…”

“Masa ni saya tengah memandu daripada Petaling Jaya, kak. Sekejap lagi, barulah saya tiba di Bukit Bintang ni. Saya nak tidur, 15 minit,” jawab Fariz dengan matanya yang terkatup.

Apartmen Selesa, Kota Damansara

SEBAIK sahaja tiba di apartment, Omar terus mengajak Moussa duduk di meja makan. Seketika kemudian, Ali muncul dari bilik. Di tangannya terdapat bungkusan bola boling yang dia ambil daripada Pusat Boling U-Bowl, One Utama. Sebaik sahaja dia menyerahkan bola itu, Ali masuk kembali ke dalam bilik.

Bungkusan itu dibuka. Moussa memandangnya dengan kehairanan. Dia teringat bagaimana Ali mengatakan kepadanya yang bola boling itu boleh digunakan untuk memecah kepala orang. Bagaimana bola sebesar itu hendak dibawa ke hulu ke hilir? Tidakkah ada senjata lebih kecil yang boleh digunakan ~ misalannya pistol?

Omar memasukkan jari telunjuknya ke salah satu daripada tiga lubang yang ada pada bola itu. Kelihatan mulutnya berkerinyut ketika jarinya menyentuh dan tercari-cari sesuatu di dalam lubang itu. Moussa kaget bila bola itu tiba-tiba merekah dan terbelah dua bila jari Omar dapat menekan butang yang menjadi ensel kepada bola itu. Terdapat sebuah bungkusan kecil di dalamnya. Omar membuka bungkusan itu dan mengeluarkan sebuah botol kecil berwarna hitam.

“Apa yang ada di dalam botol itu?” tanya Moussa penuh teruja.
“Botol ini mengandungi polonium-210. Polonium-210 adalah bahan radioaktif berbentuk debu alpha. Satu gram debu ini menghasilkan tenaga 140 watt. Ia digunakan dalam industri angkasa lepas khususnya untuk satelit,” jawab Omar panjang lebar.

“Kita nak buat apa pulak dengan serbuk ini?” tanya Moussa.
“Membunuh,” jawab Omar.
“Macam mana caranya?”

“Serbuk polonium di dalam botol ini disediakan dalam bentuk semburan. Apabila isi kandungannya disembur… psssst… racunnya akan mematikan seseorang dalam masa tiga jam.”
“Kita nak bunuh siapa?”
“John Martinez. Presiden Amerika,” jawab Omar sambil tersenyum. Janggutnya diusap-usap.
“Siapa yang nak membunuh dia?” soal Moussa kehairanan.
“Kamulah!”

“Hah? Aku tak percaya. Ia bukan main-main?”
“Siapa yang kata kita tidak serius?”
“Err… selama ini, aku ingat, kata-kata anti-kapitalis, anti-Amerika dan anti-Presidennya itu semuanya retorik. Hanya simbolik. Mana mungkin kita bunuh Presiden Amerika. Dia dikawal oleh ejen-ejen yang handal dan terlatih!” soal Moussa dengan wajah cemas.
“Jangan bimbang, Moussa…” Ali muncul dari bilik dengan sehelai kertas sebesar sejadah. Lalu membentangkannya ke atas meja.

“Tengok sini, Moussa… ini adalah peta Hotel Prominent…”
Bersambung lagi, insya-ALLAH...

2 comments:

akimsensei August 31, 2010 at 2:20 AM  

wow.. hebat la ali.. apa dia nak buat tu en.nord? bola bowling ke bola boling ye? huhu..

eyman hykal September 1, 2010 at 8:57 PM  

Dia nak buat apa, ya? Dah tau dia nak buat apa. Tapi sdg fikir macam mana dia nak buat tu.

Boling... ikut kamus dewan. :)

  © Blogger template 'Isfahan' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP