Sunday, October 24, 2010

FRAGMEN 44: DETIK DEBAR


Foto: periodictable.com

BISIK, Putrajaya

“TUAN! Kita sudah lakukan pengecaman cap jari mereka dengan data daripada INTERPOL.”

Tuan Aziz menyahut kata-kata Suren dengan sebuah anggukan. Wajah Suren yang kelihatan jelas di komputernya itu diperhati lagi. Keningnya terangkat sebagai isyarat agar Suren meneruskan taklimatnya.

“Dua daripada cap-cap jari itu adalah kepunyaan Moussa Arafat dan Ali Fattah. Mereka adalah anggota Gerakan Lashkar Jihad, sebuah kumpulan militan yang baru. Tetapi, kami tidak dapat menemui cap jari lelaki yang seorang lagi,” kata Suren lagi.

“Dan ini ada dua maklumat yang penting dan mustahak! Foto kekacang yang ditemui itu adalah jenis kacang pinyon. Ia adalah kacang kegemaran John Martinez. Debu yang ditemui di dalam bola boling itu adalah racun polonium…”

“Polonium? Awak kata polonium?” celah Tuan Aziz.
“Ya, tuan! Tapi, mengapa?”
“Itulah jenis racun yang membunuh Alexander Litvinenko, bekas perisik Russia yang mendapat perlindungan politik di Britain pada 2006!” kata Tuan Aziz separuh terjerit. “Saya tidak mahu apa-apa yang terjadi terhadap Presiden Amerika di bumi Malaysia. Imej negara kita bakal terancam! Implikasinya besar! Amat besar!

Letakkan semua para pegawai kita di semua bahagian dalam keadaan bersedia! Pantau ketiga-tiga lelaki Arab itu sehingga arahan selanjutnya. Cari Fariz!”

Hotel Prominent, Putrajaya

SEPATUTNYA Fariz dan Jennifer kini sudah berada di PICC untuk membuat liputan persidangan WIEF. Tetapi, Jennifer menerima panggilan daripada Ed Arden memintanya menemui lelaki itu.

“Rizal pergilah ke PICC dulu. Jangan tunggu saya. Mana tau kalau saya lewat, kerja Rizal pula yang tergendala,” kata Jennifer ketika ingin keluar daripada kenderaan.
“Tak mengapa. Temujanji saya dengan ketua pihak penganjur persidangan hanya dalam sejam lagi. Saya boleh tunggu Jenny di sini,” Fariz memberi alasan.

“Kalau begitu, saya akan cuba segerakan pertemuan saya, okey?” ujar Jeniffer seraya melangkah pantas menuju ke ruang lobi hotel.

“JENNIFER! Nyawa awak kini terancam! Awak mesti tinggalkan negara ini!” kata Ed Arden sebaik sahaja wartawan itu melabuhkan punggungnya.
“Apa yang tuan cakapkan ini? Saya tak mengerti!”

Kata-kata Ed Arden itu sungguh mengejutkan Jennifer. Dia tidak terfikir langsung apa yang diperkatakan oleh pegawai itu adalah benar. Lagipun, dia tidak suka dimomok- momokkan begitu.
“Anggota Gerakan Lashkar Jihad sedang memburu awak! Mereka mahu awak mati!”
“Lashkar Jihad? Mati? Tuan bergurau, ke?” jawab Jennifer, selamba.

“Dua hari lepas, mereka cuba cederakan awak!”
“Mana ada?” bantah Jennifer. Dia sengaja tidak mahu mengaku.
“Jangan membohongi saya. Dan jangan bohongi diri awak sendiri! Awak ingat saya tak tahu apa yang terjadi pada diri awak?”

“Tuan janganlah paranoid. Mereka mungkin perompak biasa. Lagipun, saya tak takut mati kalau setakat diserang sebegitu. Seperti tuan jugak, saya sudah biasa berdansa dengan maut ketika menjalankan tugas saya!” jawab Jennifer, tegas.
“Dengar sini, Jennifer. Saya serius dengan apa yang saya katakan. Sebenarnya, saya sudah tempahkan tiket penerbangan awak untuk kembali ke Amerika!”

“Hah! Sekarang, tuan hendak melawak pulak. Kalau benar, tuan sudah tempah tiket penerbangan saya, mana tiketnya? Saya nak tengok!”
Jawapan Jennifer itu membuatkan Ed Arden terkebil-kebil. Jennifer lantas bangun dan melangkah ke pintu.

“Okeylah, kalau itu yang awak mahu, Jennifer. Tapi saya akan pinta seseorang menjaga awak.”
Jennifer menoleh. “Tak payahlah tuan menghabiskan tenaga manusia tuan untuk saya. Jaga sahaja John Martinez sebaik-baiknya. Dia penting. Saya hanya rakyat biasa.” Dengan kata-kata itu, Jennifer memutar tombol pintu.

“Jennifer...”
Wartawan itu tidak menyahut. Menoleh pun tidak. Dia hanya terhenti sambil memasang telinga. Menanti untuk mendengar apa lagi yang ingin dibebelkan oleh pegawai keselamatan tertingi Amerika itu.
“Hati-hati dengan teman lelaki baru awak tu! Dia ejen perisik Malaysia!”

“Whatever!”

RASA bosan menyelinap kembali di sanubarinya. Buat diri Fariz, kerja yang dilakukan ini tidak mencabar langsung. Sudah berhari-hari dia menjadi peneman kepada Jennifer. Apakah relevannya dia melakukan itu, dia masih belum mengerti. Tugasnya menyamar sebagai wartawan untuk majalah Eksekutif pun tidak dilaksanakannya langsung.

Kalau ada pun thrill yang dia alami hanyalah ketika berlengan dengan Moussa Arafat. Itupun hanya sekejap. Buku limanya tidak terasa sakit-sakit pun. Belum pun tubuhnya panas beraksi, Moussa sudah cabut lari. Fariz mengeluh perlahan. Sesekali dia memandang cermin pandang belakang untuk memerhati kalau-kalau Jennifer sudah selesai bertemu seseorang dan bersedia untuk bertolak ke PICC yang jaraknya hanya tiga kilometer dari hotel ini.

Fonselnya bergetar. Wajah Tuan Aziz terpapar di skrin. Lantas dia tersenyum. Bukannya senyum gembira kerana bosnya itu menghubunginya, tetapi kerana menjangka, apabila bos sendiri yang menghubungi, pasti ada sesuatu tugas yang besar sedang menunggu. Ah, Fariz jadi tak sabar. Lekas-lekas fonselnya terlekap di telinga.

“Fariz berada di Prominent?” tanya Tuan Aziz untuk memastikan sedangkan lelaki itu dapat memantau setiap gerak ejennya walaupun di mana berada di negara ini.
“Ya… saya bersedia!” jawab Fariz ringkas. Dadanya berombak suspens.
“Pergi ke bilik Mr. Cook, tukang masak Presiden Amerika. Di situ terdapat beberapa botol kacang kegemaran Presiden Amerika.”
“Botol kacang?” soal Fariz ingin tahu.

“Dengar arahan ini sampai habis!” tegas Tuan Aziz.
Kata-kata itu membuatkan Fariz terdiam. Tersedar akan kesilapannya yang menyampuk tidak kena masanya.
“Salah sebuah botol kacang yang terdapat di bilik itu mengandungi serbuk racun polonium. Musnahkan botol kacang itu sebelum sampai ke tangan pemimpin itu!”

Talian diputuskan. Fariz mengeluh dalam-dalam. Sambil itu matanya meneliti mesej susulan yang mengandungi maklumat nombor bilik Mr. Cook dan mengenai racun polonium. Kemudian Fariz meneliti kiriman foto-foto melalui MMS yang mengandungi imej Mr. Cook dan sebotol kacang pinyon.

Otaknya bergerak pantas untuk mengumpul maklumat-maklumat yang diperoleh. Untuk mendapatkan botol kacang itu, dia perlu ke bilik Mr. Cook. Fariz meraba poketnya lalu mengeluarkan infra-red spectacles atau kacamata infra-red yang boleh melihat serbuk berwarna perak iaitu warna polonium.

Lantas dia bergegas memasuki ruang lobi, langsung ke pintu lif untuk menuju ke bilik Mr. Cook.

JENNIFER tercangak-cangak memanjangkan lehernya ke kiri dan ke kanan. Mencari kelibat Fariz yang tiada di dalam keretanya. Dia cuba mendail Fariz, namun tiada jawapan. Sambil menanti, dia mundar-mandir ke sekitar kawasan untuk membuang waktu. Tanpa disedarinya, sepasang mata sedang memerhati…
Bersambung, insya-ALLAH...

2 comments:

akimsensei October 29, 2010 at 4:27 AM  

menarik.. berdebar2 dada den ni en.norden.. next please.. huhu..

eyman hykal October 29, 2010 at 10:44 PM  

Akim, Saya sedang menulis lagi. Dalam seminggu dua ini semakin laju sebab bab-bab suspens sudah mari!

  © Blogger template 'Isfahan' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP