Sunday, October 4, 2009

FRAGMEN 14: DETIK DEBAR

FROM ME TO YOU: Saya menulis menggunakan lateral plotting ~ tiga plot yang bergerak seiring sebelum ia dicantum menjadi sebuah cerita. Untuk mudah difahami, saya namakan setiap plot sebagai jalur.

KISAH SETAKAT INI:
Jalur 1: FARIZ ZAFAR dan Normala Mustakim, ejen-ejen perisik Biro Risikan Negara (BISIK) ditugaskan ke selatan Thailand, menyamar sebagai penyeludup manusia. Mereka telah diserang oleh kumpulan penjahat. Normalaterkorban dan Fariz ditangkap dan dibawa ke sebuah tempat.


Jalur 2: Tindakan, Jennifer Miles seorang wartawan TV Amerika, menggunakan dua orang kanak-kanak yang sedang nazak sebagai prop untuk liputan beritanya telah mendapat kecaman bila stesen TV Al-Kiraat menghebahkannya. Akibatnya demonstrasi mengutuk Jennifer dan Amerika terjadi di mana-mana hingga pihak media memaksa Presiden Amerika membuat kenyataan. Pada sidang akhbar itu, Tuan Presiden terkejut bila Jennifer Miles muncul...


Foto:moonspell.glogster.com


FRAGMEN 14
DETIK DEBAR


Kawasan Hutan Sipo, Narathiwat, Thailand

KENDERAAN yang dinaiki tiba-tiba berhenti. Enjin dimatikan. Suasana menjadi sunyi. Fariz membuka mata lalu memasang telinga. Cuba mengecam di manakah dia berada kini. Kedengaran bunyi riang-riang berdesing panjang berhampiran dengannya. Kemudian suara sekawan monyet terjerit-jerit kedengaran menggaung di kejauhan. Menggema suasana.

‘Kat hutan, agaknya…’ desis hati Fariz.
Dia terggeleng-geleng beberapa kali untuk mempastikan sama ada kepalanya masih pening lagi. Bagus. Peningnya dah hilang. Kesakitan yang membisa di tubuhnya pun telah berkurang. Kali ini dia perlu lebih bersedia. Dia mesti mencari jalan untuk melepaskan diri.

Memorinya segera berlari menyampaikan maklumat ke mindanya. Ya. Kini dia ditawan oleh sekumpulan lelaki yang masih belum memperkenalkan diri dan dari kumpulan manakah yang mereka wakili.

Dia segera tersedar yang matanya ditutup dengan kain hitam, tangannya terikat ke belakang dan dia kini terbaring di atas rumput di dalam sebuah kenderaan pikap bersama dengan seekor lembu yang senang dengan kehadirannya.
Nama Khunpol Rachotai menjelma di layar mindanya bersama dengan suara lelaki yang bertempik ke telinganya.

‘Siapa Khunpol? Musuh Awut Chaovalit? Tapi, aku menyamar sebagai kontak Awut. Kerana itu, mengapa aku pulak ditangkap oleh talibarut Awut? Atau, apakah mereka ini bukan menjalankan sindiket seperti Awut sebagai penyeludup manusia? Apakah mereka militan? Pembalak haram? Mungkin mereka tangkap aku kerana tersilap orang! Ah…’

Fariz tak dapat memikirkan andaian-andaian lain. Buat sementara waktu, biarlah dia mendiamkan diri. Tidak guna membuat telahan-telahan sedangkan dia tiada asas untuk membuat agakan-agakan itu. Namun, nalurinya berasa, dia pasti akan didera lagi.

Deraan dalam proses interogasi adalah bertujuan untuk memperoleh maklumat. Selagi maklumat tidak didapati, maka deraan akan diteruskan. Tahap siksaan akan ditingkat sehingga si kena dera membuka rahsia. Selepas itu, mangsa akan dilepaskan atau dibunuh. Biasanya, mangsa akan dibunuh! Itulah yang dipelajari dalam latihan perisikan di sebuah kem BISIK di puncak Gunung Nuang, Selangor.

Dan yang pasti, matanya akan dibuka ketika diinterogasi selepas ini. Si pendera akan membuat eye contact ketika meneruskan deraan. Mata adalah pintu ke hati. Pembohongan boleh dicam melalui kerdipan mata. Bagi Fariz pula, bila pandangan telah terbuka, banyak helah yang boleh dipergunakan. Gerak mata, meskipun sesaat, boleh dijadikan senjata untuk mengalih perhatian seseorang. Dan detik sesaat juga boleh mengubah keadaan. Yang di atas, boleh terkebawah, yang di kanan, boleh ke kiri, yang kalah, boleh menang, yang hidup, boleh mati!

‘Bila sampai masanya, pandai-pandailah kau semua jaga diri masing-masing!’ Diam-diam Fariz memberi amaran sambil mengetap bibirnya.

KEDENGARAN besi selak dinding penyekat kenderaan dibuka dengan kasar. Berdentam-dentum bunyinya. Fariz yang terlentang, membangunkan tubuhnya bertopangkan siku. Memandang ke arah bunyi itu, meskipun matanya dibutakan dengan kain. Tiba-tiba kakinya terasa direntap. Dalam keadaan terlentang, tubuhnya diheret laju dan kemudiannya dilepaskan. Membuatkan dia terasa tubuhnya melayang dan mendarat menghempap bumi. Pinggangnya terasa sengal. Dia mengaduh kesakitan.

“Bangun!” tempik satu suara parau.
Serentak dengan itu, kolar bajunya ditarik. Memaksanya berdiri. Paksaan itu, membuatkan pinggangnya yang sakit, semakin membisa. Fariz tahu, deraan seterusnya akan dilaluinya. Meskipun dia masih belum dapat mengenalpasti hujung pangkalnya, Fariz sedia mengharunginya. Ya, dia sudah terlatih untuk menghadapi deraan sebegini.

“Jalan!” Kedengaran perintah dari suara itu lagi.
“Argh!” Fariz terjerit bila terasa pinggangnya dihentak dengan but. Rasa bisa menjalar dari pinggang ke kepalanya. Seperti hendak putus saluran pernafasannya. Namun, minda Fariz masih belum mati. Deraan itu memberi peluang kepadanya untuk sengaja melebih-lebihkan raut wajah dalam kesakitan agar memberi kepuasan kepada di pendera. Dengan helah itu, dia tidak akan dipukul dengan lebih teruk.

Lengan Fariz direntap. Memaksanya melangkah. Fariz terasa dia memijak tanah. Sesekali dia terlanggar bonggol. Mungkin akar pokok yang timbul di permukaan tanah. Sesekali dia tersepak dedaun ketika dia melangkah.

Kedengaran bunyi ketukan. Kemudian bunyi besi berlaga. Dan kemudian keriutan seperti daun pintu yang dibuka. Rasa bahang segera menerpa ke tubuh Fariz. Dia ditolak lagi untuk melangkah.
‘Macam dalam bangunan…’ detik hati Fariz.

Ikatan di tangannya terasa dilonggarkan. Kemudian penutup matanya dibuka. Mata Fariz berlaga dengan renungan tajam lelaki yang membuka ikatannya. Tanpa berkata apa-apa pun. Satu tumbukan melayang mengenai pipinya. Belum pun sempat dia berfikir, perutnya pula senak dihunjam lutut lelaki yang bermisai tebal dan tegap itu. Kemudian, dia berpaling melangkah meninggalkan Fariz yang sedang tertunduk-tunduk menekan perutnya. Kali ini, sakitnya benar-benar terasa.

Lelaki itu terus melangkah keluar dari ruang itu. Dia menarik daun pintu dan menutupnya. Kedengaran bunyi selak ditolak. Bunyi rantai yang berlaga bergemerincing menghingari suasana.
‘Aku dalam sel?’ detik hati Fariz.

Dia memandang ke sekeliling kawasan yang suram. Tiada tingkap. Yang ada hanyalah batu mengelilingi ruang tempat dia berdiri. Lantas Fariz berlari ke pintu. Melalui sebuah lubang kecil, dia nampak lelaki itu melangkah meninggalkan selnya.

“Woi!” Fariz memanggil.
Lelaki itu terus melangkah.
“Woiiiii!” Fariz memekik.

Lelaki itu lantas menoleh lalu mencekak pinggangnya. Pandangannya terhala terus ke sel. Seolah-olah dia tahu Fariz sedang memerhatinya. Tangannya terangkat. Lalu dia menuding ke arah pintu sel. Betul-betul menghala ke arah Fariz yang sedang memerhatinya dari lubang di pintu itu.

“Ejen BISIK… bodoh!” pekiknya lantang.
Perlahan-lahan dia menoleh dan meneruskan langkahnya. Meninggalkan Fariz yang kini terpinga-pinga.

10 comments:

akimsensei October 4, 2009 at 9:49 AM  

macamana dorang tau fariz ni ejen bisik? ke dorang saja provoke je nak tgk fariz ni mengaku ke x..

eyman hykal October 4, 2009 at 5:17 PM  

Akim... macam mana nak jawab soalan nih? Kalau jawab, hilang saspens. Kalau saya jawab cara tipu... dosa. :)

akimsensei October 5, 2009 at 3:43 AM  

xpe en nordin, let me confuse n confuse n confuse sampai page last baru dpt tau jawapannya.. baru puas hati.. haha.. till now, still xtau lg sapa la depa2 ni, ada kaitan dgn awut chaovalit x.. fenin2..

eyman hykal October 5, 2009 at 6:01 PM  

Akim,
Huhu... jawapannya memang dah ada! Tapi setakat ini rasa-rasanya ia akan jadi surprise! Till then, semoga enjoy reading, ya Akim?

akimsensei October 5, 2009 at 9:00 PM  

orait en nordin, waiting for the next fragmen.. xbestnya watak mala yg lasak tu dimatikan awal..

eyman hykal October 6, 2009 at 7:56 PM  

Erk! Mala? Oh dier tu... sori. ;(

CikLie October 7, 2009 at 5:16 AM  

semakin mendebarkan.. selama mana lagi fariz akan di dera?.. harap MM2 akan berada dipasaran tidak lama lagi.. xsabar menanti..

eyman hykal October 7, 2009 at 10:57 PM  

CikLie,
Fariz akan didera selama 2 bab lagi. MM2 lambat lagi di pasaran :(

CikLie October 8, 2009 at 4:31 AM  

wah?.. akan didera selama 2 bab lagi?.. mmg sesuai lah dengan tajuk Meniti Maut.. apa2 pon akan sabar menanti ketibaan MM2 di pasaran..

eyman hykal October 9, 2009 at 3:21 AM  

Sabarlah, CikLie! :)

  © Blogger template 'Isfahan' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP