Sunday, April 25, 2010

FRAGMEN 31, DETIK DEBAR


Foto hiasan: Melissa Theuriau, world's most beautiful reporter

FRAGMEN 31

DETIK DEBAR

KEDENGARAN jeritan ketakutan beberapa pengunjung wanita. Dalam suasana yang gelap itu, masing-masing mula berhimpit-himpit ke satu arah. Masing-masing juga tidak tahu ke mana hendak dituju. Hanya naluri mereka yang memandu mengikut gerak tubuh orang yang di hadapan. Bagai orang buta yang hanya menurut tanpa soal.

Di celah-celah asakan orang ramai itu, Normala turut berlakon seolah-olah dia juga di antara pengunjung disko itu. Setelah memadam lampu dengan mencabut wayar di kotak fius, perlahan-lahan Normala mengepilkan dirinya ke tepi dinding dan beransur-ansur melangkah keluar melalui pintu belakang disko itu.

JERKAHAN Deputi Supritendant agar mereka tidak bertolak-tolak sudah tidak dipedulikan. Jennifer juga begitu. Tidak suka terperangkap begini. Baginya, dia perlu memboloskan dirinya. Dia tidak takut akan situasi sebegitu.

Di wilayah Palestin, keadaan gawat seperti itu seringkali diharunginya. Insiden ditawan tentera Israel, dikepung pejuang Palestin atau menyelamatkan diri dalam hujan peluru sudah menjadi sebahagian daripada skrip kehidupannya sebagai wartawan perang. Justeru itu, dalam diam-diam dia berundur menjauhi kelompok yang berkerumun di bahagian tengah dewan disko itu. Berkira-kira untuk lari dari situ.

"This way,” bisik satu suara. Belum pun sempat dia menoleh, Jennifer terasa tangannya ditarik.
“I’m not going anywhere,” bantah gadis itu seraya merentap tangannya.
“You’d better follow me, Jennifer Miles, crime reporter from World Live Line… come on!”

Bila mendengar nama dan identitinya disebut, naluri gadis itu berbisik yang dia harus mempercayai orang yang masih memegang lengannya. Tanpa berlengah-lengah lagi, Jennifer mengekori lelaki itu menuju ke sebuah bilik pejabat di bahagian belakang disko itu.

FARIZ menguak pintu yang terdapat di sudut bilik pejabat itu. Benar seperti jangkaannya. Terdapat empat orang anggota RELA yang berkawal di lorong belakang. Sambil mengisyaratkan agar Jennifer bersembunyi, Fariz berteriak, “Lampu disko terpadam! Black-out. Ramai yang lari ikut pintu depan!”

Mereka yang berkawal segera menerpa ke arah pintu di mana Fariz berdiri. Namun, dia menghalang.
“Kepung melalui pintu depan!” jerit Fariz lalu segera menutup pintu.
Buat beberapa saat, Fariz mendiamkan diri sambil terus menegakkan jari telunjuk ke atas bibirnya. Mengarahkan Jennifer berdiam diri. Setelah kedengaran bunyi larian anggota RELA kian menjauh, Fariz membuka pintu. Sambil terhendap-hendap, dia menarik lengan Jennifer agar mengekorinya untuk memboloskan diri di celah-celah kegelapan.

KINI mereka berdua sudah agak jauh dari kawasan hotel. Malah, mereka berjalan beriringan di kawasan pejalan kaki jalanraya yang sibuk. Kebisingan kenderaan di jalanraya menghilangkan rasa cemas yang mereka alami sebentar tadi.

“Awak, siapa?” tanya Jennifer.
Pandangan matanya tajam menikam. Fariz terkesima seketika memandang wajah bujur sirih itu. Apatah lagi bila Jennifer menatap wajahnya dengan mata yang tidak berkelip-kelip. Walaupun berketurunan mat salih, Jennifer tidaklah tinggi. Malah, ukurannya sebaya dengan ketinggian Fariz.

“Saya… Amrizal. Wartawan akhbar Sinar Harian.”
“Wartawan? Oh, wartawan apa, Amrizal?”
“Wartawan jenayah. Tapi, mengapa Jennifer ke mari? Bercuti?”
“Begitulah lebih kurangnya,” jawab Jennifer seraya tersenyum mendengar tekaan Fariz. Belum masanya dia menceritakan keadaan sebenar di antara dia dan ayahnya.
“Emm… ada kejadian yang menarik sedang berlaku di Selat Melaka yang membabitkan Malaysia. Awak tahu mengenainya?”
“Ya, saya tahu,” jawab Fariz perlahan.

Soalan Jennifer membuatkan Fariz terdiam. Dia sebenarnya tidak tahu dengan mendalam mengenai insiden di Selat Melaka itu. Kerana itu dia perlu mendapat maklumat mengenainya daripada BISIK.

Sebentar tadi, Fariz menerima panggilan daripada Normala dengan arahan agar segera membawa Jennifer keluar daripada disko itu. Itu sahaja arahan yang diterimanya. Tidak lebih daripada itu.

Bagi kebanyakan operasi risikan, arahan yang diterima begitu mudah dan ringkas. Seseorang ejen hanya perlu melaksanakan apa yang diarahkan. Dia tidak tahu sama ada tugasan seterusnya akan dia laksanakan atau diambil alih oleh ejen lain. Ini menjadikan seolah-olah seorang ejen itu hanya dibenarkan memegang secebis imej untuk sebuah gambaran yang besar bagi sebuah lukisan. Kerahsiaan adalah intipati setiap operasi yang dilaksanakan.

“Boleh kita bertemu esok, atau pada bila-bila masa yang sesuai buat Jennifer?” Fariz memberi cadangan.
“Tentu sekali. Saya bersendirian di sini. Maksud saya, saya akan lama berada di negara anda. Boleh kita berjumpa esok untuk sarapan?” cadang Jennifer.
“Ini kad saya.”
“Saya akan telefon awak dulu, okey?” jawab Fariz sebaik sahaja menerima kad niaga Jennifer. Tidak mahu komited dengan janji yang belum tentu dapat ditunaikan.

Kedua-duanya berpandangan buat seketika. Hinggakan kedua-duanya tidak sedar yang mereka asyik memandang di antara satu sama lain. Malah, setelah berpisah arah pun, masing-masing tertoleh-toleh.

“EWAH, ewah, ewah…” usik Normala sebaik sahaja Fariz menghubunginya.
“Oh, dah pandai nak menggatal. Dah pandai main renung-renung. Siap nak berdating pulak!”
Fariz mengulum senyuman.
“Alah, kerja lah, kak. Bukannya ada apa-apa.”
“Pergi balik tidur! Biar akak seorang yang perhati dia dari bilik hotel ni.”
“Baik, kak.”

“Ha, dalam kereta Fariz ada maklumat mengenai insiden di Selat Melaka. Baca dan hafal. Esok senang nak bercerita dengan Jennifer.”
“Maknanya, saya boleh bertemu lagi dengan Jennifer, ke?”
“Jangan nak mengada, ya? Kalau tak berubah laku, akan akan cadangkan kat Tuan Aziz supaya hantar semula Fariz ke Thailand untuk ulang latihan!”

Fariz tergelak-gelak geli hati mendengar bebelan rakan setugasnya itu.

Bersambung di minggu hadapan, insya-ALLAH.

3 comments:

akimsensei April 26, 2010 at 10:24 PM  

hahah.. kak mala, kak mala.. selalu jadi penyelamat.. xjangka pula kak mala yang blackoutkan.. kak mala ni cun macam kak illa x encik norden? hahha.. panas2..

eyman hykal April 27, 2010 at 2:41 AM  

Itulah karektor Kak Mala, Akim, Side-kick Fariz. Cun mcm kak illa? X lah! Kak Illa lagiii cantik, wo!

illaieylla April 27, 2010 at 11:35 PM  

salammmmmmmmmm
tumpang laluuuuuuuuuuu

akim bkn sebut nama akak kan....
ramai lg yg nama illa kat msia ni kan.... errr nak perasan ke x ni ye kwang3

  © Blogger template 'Isfahan' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP