Saturday, April 30, 2011

FRAGMEN 71: DETIK DEBAR





Photo credit: hospitalmaponline.com

Hospital Pantai Kuala Lumpur

SEBAIK sahaja ambulan sampai di Unit Kecemasan, para petugas yang sedia menunggu bergegas membuka pintu belakangnya. Pengusung Presiden John Martinez ditarik keluar dengan segera. Kereta rasmi PM yang mengekori turut tiba sejurusnya. PM segera bergegas untuk membantu tugas pihak hospital.

PM sudah tidak mempedulikan protokol. John Martinez bukan sahaja Presiden Amerika Syarikat. John Martinez adalah sahabatnya sejak di zaman kampus lagi. Seketika sahaja pengusung yang beroda itu sudah ditolak ke foyer. David Doron turut berlari mengekori. Pengusung beroda itu turut ditolaknya hingga ke bilik bedah.

“Doron…” kata John Martinez seraya membuka matanya.
“Ya, Tuan Presiden…”
“Cukuplah setakat di sini sahaja kamu membantu saya…”

“Saya mesti berada di mana Tuan Presiden pergi. Tuan Presiden cedera parah! Ini tugas saya,” jawab David Doron.
“Saya faham…” ujar John lalu tersenyum. “Tapi saya kini berada di tempat yang selamat kerana Perdana Menteri Malaysia ada bersama saya. Biarlah saya di bilik bedah ditemani PM Malaysia.”

Buat beberapa ketika, David Doron termangu. Kemudian dia mengangguk perlahan tanda bersetuju dengan saranan Presidennya. Namun, sebenarnya hati David melonjak kegembiraan. Berharap sangat agar John Martinez menemui ajalnya secepat mungkin!

Hotel Savana International, Jalan Kelang Lama, Selangor

ALVARO menolak pintu yang tidak berkunci. Dia menjenguk ke dalam. Terpandang seseorang sedang duduk tersandar di depan TV. Jelas sekali dia keletihan. Matanya layu. Kerana itu, lelaki itu tidak menoleh pun. Lagipun, sedar siapakah yang masuk ke biliknya.

“Aku dah tembak! Tepat ke jantungnya.” Alvaro menekur ke jam tangannya. “Pada saat ini, menurut jangkaan aku, John Martinez sudah meninggal dunia 10 minit yang lalu! Ya! Dia dah mati!”

Alvaro menumbuk-numbuk ke udara. Persis seorang ahli tinju yang sedang berlatih sebelum sesuatu pertandingan. Tidak cukup dengan itu, kakinya pula menendang-nendang ke udara. Riang sungguh dia. Tetapi lelaki yang sedang melayan matanya itu hanya mencebir kerana meluat dengan aksi lelaki berbangsa Chicano itu. Apabila lelaki itu tidak melayaninya, Alvaro mengacah-acah penumbuk di depan muka temannya itu.

“Jangan kacau akulah. Aku nak berehat.”
Alvaro tertawa mengekek. Gembira sangat kerana telah berjaya melaksanakan tugasnya. Tawanya yang kuat itu membingitkan telinga.
“Bisinglah, kamu ni!” Lelaki itu berpaling ke arah lain. Kepalanya ditutup dengan kusyen kecil untuk menghalang bunyi bising menyucuk telinganya.

“Okeylah, okeylah. Aku tak nak kacau kau. Jom… kita bersalaman. Aku nak ucapkan tahniah di atas kejayaan rancangan kita,” kata Alvaro seraya menghulurkan tangannya.
Lelaki itu membuka matanya. Lantas dia duduk tegak lalu menyambut tangan Alvaro. Mereka sama-sama berjabat salam.

“Tahniah, Alvaro di atas kejayaan kamu,” kata lelaki itu.
“Tahniah juga di atas usaha kamu menyediakan laluan untuk aku. Tanpa bantuan kamu, aku tak akan dapat ruang untuk menghampiri John Martinez. Terima kasih, Omar!”

Lelaki yang dipanggil Omar itu menarik tangannya. Wajahnya mencuka.
“Jangan panggil nama itu lagi. Operasi dah tamat! Panggil nama asal aku… Menahem!”
“Oh, okey… okey. Kau tidurlah dulu. Aku nak mandi. Lepas itu, aku pun nak tidur. Malam ini, kita pulang ke Amerika, okey!” jawab Alvaro. Tidak mahu mengganggu temannya itu.

Omar berkalih dan berbaring pula di sofa. Sambil itu, tangannya mencapai fonselnya untuk melihat jam. Lalu terpandang ikon menandakan ada panggilan untuknya. Lekas-lekas dia membuka fonselnya untuk mengetahui siapakah yang memanggil.

Dia mencebir kerana si pemanggil adalah Moussa Arafat. Baginya, Moussa telah mati. Mana mungkin dia akan bercakap dengan orang yang dah mati?

Seri Perdana, Putrajaya

SUASANA sedikit kecoh di pekarangan kediaman rasmi Perdana Menteri. Kecoh kerana kira-kira 50 orang wartawan TV, akhbar dan media baru tiba hampir serentak di Seri Perdana. Walaupun hujan renyai-renyai, masing-masing meredahnya pantas menuju ke bangunan itu.

Ketibaan mereka disambut oleh para petugas. Sememangnya mereka kesemuanya dipanggil ke Seri Perdana kerana Perdana Menteri hendak membuat satu sidang akhbar khas.
“Aku rasa, PM buat PC mengenai keadaan John Martinez. Sumber aku di hospital kata keadaan Tuan Presiden parah,” kata Palie, wartawan Sinar Harian.

“Jangan-jangan PM buat sidang akhbar untuk umumkan John dah mati, Palie!” kata rakannya, seorang wartawan Bernama TV.
“Kalau dah mati, tak mungkin dia buat sidang akhbar kat Seri Perdana. Tak mungkin juga PM panggil semua media termasuk dari luar negara. Tentu dia panggil RTM saja untuk buat pengumuman,” jelas Palie menurut andaian berdasarkan pengetahuannya.

Rakannya terangguk-angguk menerima andaian Fazli. Sambil itu masing-masing memerhati beberapa orang jurukamera memikul tripod kamera masing-masing sambil berdiri di hadapan pintu Dewan Jamuan Khas. Dewan ini digunakan untuk jamuan Ketua-ketua Negara.

Para wartawan mula berkerumun sebaik sahaja seorang petugas Seri Perdana menghampiri pintu. Masing-masing memerhati petugas itu memutar tombolnya. Sebaik sahaja pintu terkuak, masing-masing terpaku. Mulut mereka ternganga kerana tidak percaya apa yang mereka lihat!

“Dipersilakan semua,” PM kelihatan tersenyum.
Dia tahu para wartawan yang datang terkejut apa yang mereka lihat. Mereka bagai tidak percaya melihat John Martinez yang tersenyum sama. Lelaki itu kelihatan begitu santai sambil mengunyah goreng pisang menggunakan sudu dan garfu.

“Anda semua kelihatan terkejut seperti ternampak hantu!” John Martinez melawak.
Para wartawan tertawa serentak. Dewan itu gamat dengan hilai tawa. Jika sebelum itu, mereka kesemuanya kelihatan serius, kini mereka tertawa lega apabila melihat John Martinez sihat sejahtera.

“Eh, aku nampak dia luka parah kat Dataran Merdeka. Baju dia habis lencun dengan darah. Macam mana dia nampak okey aje?” bisik Palie kepada rakan wartawan di sebelahnya.
“Aku pun sama nampak dia cedera. Dada dia berombak macam dah nak mati. Macam mana boleh jadi sihat walafiat pulak ni?” tingkah rakan Palie.

Bukan Palie dan rakannya sahaja yang kehairanan. Malah wartawan-wartawan lain pun kelihatan berbisik-bisik sesama sendiri kerana mereka merakam setiap detik cemas yang terjadi di Dataran Merdeka pagi tadi. Apa yang sebenarnya terjadi?

Bersambung minggu hadapan, insya-ALLAH...

1 comments:

kudabesi May 8, 2011 at 8:06 AM  

Hospital Pantai, jiran aku nih dulu haha

sebelah pagar hostel IPBA

  © Blogger template 'Isfahan' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP